Rekomendasi Saham untuk Pemula 2021

Rekomendasi Saham untuk Pemula 2021

beritafintech.com - Ketika Anda membeli saham, Anda membeli bagian dari perusahaan. Jika Anda tidak yakin harus mulai dari mana, kami punya rekomendasi saham untuk pemula di daftar 15 teratas ini untuk dibeli.

Memilih saham yang tepat untuk tujuan dan anggaran investasi Anda adalah langkah pertama yang penting untuk membangun kekayaan di pasar saham.

Tetapi dengan ribuan saham untuk dipilih, mungkin sulit bagi investor baru untuk memutuskan saham mana yang akan dibeli di akun pialang mereka. Ketidakpastian di pasar saat ini juga tidak membuatnya lebih mudah.

Dalam postingan ini, Anda akan belajar tentang 15 saham terbaik yang dapat dibeli oleh investor pemula. Kami juga akan membahas beberapa strategi dan tip investasi dasar yang memengaruhi pilihan saya.

Saham Terbaik untuk Diinvestasikan Pemula 2021

Berikut adalah 15 saham terbaik untuk dibeli pemula:

Amazon (NASDAQ: AMZN)

Amazon (AMZN) adalah salah satu saham dengan kinerja terbaik yang pernah ada, dan salah satu saham terbaik saya. Bukan hanya karena saya menghasilkan banyak uang darinya, tetapi juga karena saya melihat bahwa perusahaan berada dalam posisi yang sangat baik untuk tumbuh di masa depan.

Hal ini sebagian karena Amazon memiliki banyak cara untuk menang: tidak hanya memperoleh lebih banyak area penjualan online, tetapi juga melalui hosting web, langganan, atau bahkan mobil yang dapat mengemudi sendiri.

Karena harga saham Amazon sekitar $3.375 pada saat penulisan, Anda mungkin harus membeli saham pecahan untuk mendapatkannya. Tapi jangan biarkan hal itu membuat Anda takut.

Sulit dipercaya, tetapi nilai saham Amazon telah meningkat tiga kali lipat selama tiga tahun terakhir. Pendapatan tahunannya meningkat lebih dari dua kali lipat dalam periode waktu yang sama.

Mustahil untuk mengetahui seberapa tinggi Amazon akan naik, tetapi saya pasti akan berada di sepanjang jalan.

Alphabet (NASDAQ: GOOG)

Alphabet adalah perusahaan induk dari raksasa pencarian Google. Perusahaan mengawasi semua produk dan layanan yang terkait dengan Google Ads, Android, Chrome, Google Cloud, YouTube, Google Maps, dan lainnya.

Seperti Amazon, perusahaan ini memiliki banyak cara untuk menang. Setelah menghasilkan lebih dari $ 183 miliar pada tahun 2020 dan melampaui pendapatan $ 200 miliar pada tahun 2021, Alphabet adalah salah satu perusahaan terbesar dan paling menguntungkan di dunia.

Dengan satu atau lain cara, produk dan layanan mereka tertanam di hampir setiap komputer dan perangkat seluler di planet ini. Baru-baru ini, harga saham Alphabet sedikit berfluktuasi karena volatilitas pasar dan juga masalah regulasi dan kepatuhan.

Terlepas dari semua itu, saya pikir Alphabet adalah saham yang solid untuk dibeli dan dipertahankan bagi investor baru - terutama mereka yang ingin terlibat dalam saham fraksional.

Apple (NASDAQ: AAPL)

Apple adalah perusahaan teknologi top lainnya yang secara konsisten memberikan pendapatan dan angka pendapatan tingkat atas kepada investor. Ini menjadikan Apple opsi beli dan tahan yang solid bagi investor pemula.

Apple terkenal karena menciptakan iPhone, iPad, iTunes, AppleTV, iCloud, dan Apple Watch. Apple juga merancang dan memproduksi berbagai komputer pribadi kelas atas, seperti Macbook Pro dan Macbook Air.

Setelah pemecahan saham pada musim panas 2020, sahamnya saat ini sekitar $ 135 pada saat penulisan. (Pemecahan saham seharusnya tidak terlalu penting—itu hanya memotong kue yang sama menjadi lebih banyak, tetapi itu bisa membuat investor bersemangat dan melihat bahwa sahamnya terjangkau.)

Jika Anda menginvestasikan $ 5.000 di AAPL lima tahun lalu, saham itu akan bernilai lebih Tentang $15.000 hari ini. Tidak terlalu buruk! Dan dengan perusahaan yang memperkenalkan produk baru secara teratur, saya pikir saham Apple akan terus naik.

Costco Wholesale (NASDAQ: BIAYA)

Apakah Anda sedang menimbun handuk kertas atau mencari TV baru, Anda dapat menemukan apa yang Anda butuhkan di Costco lokal Anda. Persediaan perusahaan juga telah mengirimkan barang dagangan dengan kenaikan yang stabil selama bertahun-tahun.

Hari ini, sahamnya berada di $355 per saham, tertinggi yang pernah ada. Tapi mereka tidak menunjukkan tanda-tanda menyerah. Pada hitungan terbaru, Costco memiliki lebih dari 100 juta pemegang kartu, jumlah yang terus meningkat seiring harga sahamnya.

Selain itu, perusahaan kemungkinan akan terus meningkatkan keanggotaan dan penjualannya, dan bahkan dapat menaikkan biaya tahunannya sebesar $5 untuk menghasilkan lebih banyak keuntungan.

Sebagai bonus, perusahaan baru-baru ini meningkatkan dividen mereka - pada dasarnya, mereka membayar Anda 70 sen setiap kuartal untuk setiap saham yang Anda miliki!

Disney (NYSE: DIS)

Kepemilikan Walt Disney Company jauh melampaui Kerajaan Sihir. Di bawah payung Disney, Anda akan menemukan ESPN, Fox, Marvel, Lucasfilm (Star Wars), National Geographic, dan berbagai situs dan layanan berorientasi liburan yang tersebar di seluruh dunia.

Cukuplah untuk mengatakan bahwa hari ini dan di masa depan, semua orang ingin menonton film atau acara TV yang didukung Disney atau mengunjungi salah satu dari banyak taman hiburan mereka.

Menurut pendapat saya, jangkauan dan kemampuan mereka yang besar untuk melibatkan konsumen di seluruh dunia, dari segala usia, menjadikan Disney saham yang kuat untuk dibeli dan dipertahankan bagi pemula.

Bahkan ketika pandemi memaksa penutupan taman hiburan mereka untuk bagian yang lebih baik tahun ini, perusahaan masih menemukan cara untuk menyenangkan investornya:

Peluncuran layanan streaming video-on-demand Disney+ menghasilkan pendapatan dari lebih dari 80 juta pelanggan ( dan nomor di Growing!) dan memungkinkan Disney untuk menggunakan perpustakaan video dan konten barunya untuk menjadikannya pesaing kuat bagi Netflix.

Facebook (NASDAQ: FB)

Facebook adalah media sosial dan raksasa periklanan yang didirikan oleh Mark Zuckerberg. Harga saham perusahaan saat ini adalah sekitar $270, yang tujuh kali lebih tinggi daripada saat IPO pada tahun 2012.

Perusahaan juga memiliki Instagram dan WhatsApp. Produk dan layanan mereka bersama-sama memiliki lebih dari 2,8 miliar pengguna aktif pada kuartal pertama tahun 2021. Ini berarti satu dari tiga orang di planet ini menggunakan platform mereka. Hebat!

Dengan angka seperti ini, mudah untuk melihat mengapa begitu banyak investor pemula bergabung dengan posting Facebook. Perusahaan telah bermasalah dengan beberapa pemerintah di seluruh dunia untuk beberapa praktik bisnisnya, termasuk tuduhan bahwa itu adalah monopoli.

Namun Zuckerberg dan timnya pernah mengalami panas seperti ini sebelumnya. Secara umum, perusahaan memiliki audiens pengguna yang berpartisipasi di seluruh dunia dan terus melakukan investasi cerdas (misalnya, realitas virtual Oculus). Tambahkan semua itu, dan sepertinya Facebook siap untuk terus bergerak menuju kapitalisasi pasar $1 triliun.

MasterCard (NYSE: MA)

Suatu hari, orang dapat menggunakan bitcoin dalam transaksi harian mereka dan menjadikan Mastercard sebagai perusahaan masa lalu. Tapi itu tidak akan terjadi dalam waktu dekat.

Terlepas dari hype yang mengelilinginya, bitcoin masih jauh dari menyamai sistem pembayaran yang ditawarkan oleh Mastercard, yang dapat menyelesaikan 5.000 transaksi per detik. Transaksi Bitcoin memakan waktu rata-rata 10 menit per transaksi!

Dan ini bukan hanya tentang menggesek MasterCard Anda di mal. Perusahaan telah memposisikan dirinya sebagai pemain penting dalam berbagai jenis transaksi dan berada di depan kurva saat kami bergerak lebih ke arah pembayaran digital.

Ini tidak sebesar Visa saingannya (Visa memegang 42% pasar, menurut laporan Nilson, dibandingkan dengan 25% untuk Mastercard), tetapi ini adalah perusahaan yang lebih kecil dengan pertumbuhan pendapatan yang lebih cepat, dan memiliki banyak ruang untuk dijalankan.

Microsoft (NASDAQ: MSFT)

Microsoft adalah salah satu saham paling berharga di Amerika Serikat, bersaing untuk posisi teratas dengan Apple dan Amazon. Pada hitungan terakhir, itu tergelincir ke tempat ketiga.

Namun, Microsoft tetap kuat, menyediakan jutaan pengguna dengan komputer, perangkat keras, perangkat lunak, dan komputasi awan di seluruh dunia.

Sebagian besar, ini karena masa jabatan CEO Satya Nadella yang mengesankan di kepresidenan perusahaan, di mana ia mengawasi akuisisi GitHub, investasi besar-besaran di Azure, platform komputasi awan perusahaan, dan peluncuran layanan seperti Microsoft Teams.

Meskipun pandemi global, saham Microsoft tidak jauh dari tertinggi sepanjang masa sekitar $ 243 per saham pada saat penulisan. Seperti banyak perusahaan teknologi pintar, ia telah menemukan cara untuk menjadikan dirinya lebih berharga bagi pengguna bahkan di masa-masa sulit.

Kinerja Microsoft baru-baru ini adalah bukti nilai beli dan tahannya dalam hal saham perusahaan besar. Inilah mengapa saya merekomendasikan Microsoft sebagai saham yang solid untuk dibeli bagi pemula.

Netflix (NASDAQ: NFLX)

Netflix adalah pelopor streaming video. Perusahaan ini menghasilkan pendapatan lebih dari $25 miliar pada tahun 2020, dan baru-baru ini melampaui 200 juta pelanggan di seluruh dunia.

Salah satu hal yang sangat saya sukai dari Netflix adalah masih memiliki banyak potensi untuk meningkatkan pangsa pasar. Saat ini, kurang dari setengah pelanggan Netflix berada di Amerika Serikat.

Karena negara-negara berpenduduk padat seperti Brasil dan India terus memodernisasi infrastruktur internet mereka, dapat diasumsikan bahwa Netflix akan mendapat manfaat dalam bentuk puluhan juta pelanggan tambahan.

Saya juga tidak akan terkejut jika salah satu perusahaan lain dalam daftar ini - seperti Apple - memutuskan untuk membeli Netflix suatu hari nanti. Apple memiliki banyak uang dan belum benar-benar datang dengan lineup baru dalam beberapa saat (kecuali jika Anda menghitung headphone over-ear yang akan membuat Anda kembali lebih dari $500).

Mungkin Apple memutuskan untuk menggunakan sebagian dari uang itu untuk melakukan akuisisi besar selama beberapa tahun ke depan? Siapa yang kamu kenal?

Satu hal yang pasti: Saya akan mempertahankan Netflix dalam bisnis saya untuk mengambil sebagian dari potensi tren naik ini, untuk berjaga-jaga.

Nike (NYSE: NKE)

Nike adalah produsen dan pemasok sepatu atletik dan peralatan olahraga terbesar di dunia. Sejak 2016, perusahaan secara konsisten melampaui $30 miliar dalam pendapatan tahunan. Dan seperti semua saham dalam posting ini, nilai saham perusahaan terus meningkat dari waktu ke waktu.

Nike adalah salah satu dari saham pilihan yang aman dari pemimpin di kelasnya. Ini hanya tebakan saya sendiri, tetapi karena populasi terus bertambah, jangkauan global Nike juga harus tercapai.

Perlu dicatat bahwa sebagian besar perusahaan dalam daftar ini adalah perusahaan teknologi. Portofolio yang baik harus seimbang, jadi menambahkan pengecer yang kuat seperti Nike ke portofolio Anda selalu merupakan cara yang baik untuk mendiversifikasi investasi Anda.

Pinterest (NYSE: PIN)

Pinterest go public pada tahun 2019. Perusahaan ini menawarkan platform media sosial yang berfokus pada visi yang memberi orang cara unik untuk berbagi dan belajar tentang pengalaman perjalanan, desain, dekorasi, seni, ide resep, dan banyak lagi.

Secara pribadi, saya pikir Pinterest adalah pembelian yang solid, dan itu bisa menjadi tawar-menawar sekarang. Sementara harga saham mereka sedikit turun sejak penawaran umum perdana, sepertinya semua saham teknologi besar mengalami pasang surut di tahun-tahun awal.

Ini telah melihat reli yang lebih stabil akhir-akhir ini. Saat Pinterest menemukan cara tambahan untuk memonetisasi platformnya dan mengembangkan basis penggunanya, jangan kaget melihat pertumbuhan stoknya meningkat.

Shopify (NYSE: TOKO)

Ini bukan raksasa pertumbuhan jangka panjang seperti beberapa yang lain dalam daftar. Dengan itu muncul risiko yang sedikit lebih besar dari Apple, Amazon atau Microsoft.

Tetapi dalam berinvestasi, Anda menemukan bahwa risiko yang lebih besar sering kali menghasilkan pengembalian yang lebih besar. Lihat saja. Shopify memungkinkan pedagang dari semua ukuran untuk melakukan bisnis online.

Dengan bantuan Shopify, bisnis apa pun dapat membangun situs e-niaga dan menggunakan alatnya untuk menangani semua tugas back office, mulai dari mendorong penjualan hingga melacak pelanggan hingga mengelola operasi sehari-hari.

Bahkan sebelum pandemi membuat belanja langsung menjadi tantangan, kami dengan cepat bergerak ke dunia ritel yang semakin didominasi e-commerce. Shopify membantu mewujudkannya dan investor yang telah melihat tren ini dan ikut serta telah melakukannya dengan sangat baik akhir-akhir ini.

Harga saham sekarang di atas $1200, jadi Anda mungkin perlu menggunakan saham pecahan untuk melompat, tapi saya pikir kenaikannya akan terus berlanjut.

Spotify (NYSE: SPOT)

Nilai saham Spotify baru-baru ini terbakar karena kemitraan awal tahun ini dengan Kim Kardashian West dan Joe Rogan. Kritikus percaya bahwa dukungan selebriti ini membantu menyoroti kekuatan streaming musik dari para pesaingnya, dan bahwa seiring waktu, perusahaan harus terus mendapatkan pangsa pasar.

Pada hitungan terakhir, Spotify memiliki lebih dari 144 juta pelanggan berbayar dan lebih dari 286 juta pengguna aktif di platform. Sulit untuk memprediksi seberapa tinggi stok mereka nantinya.

Pada saat penulisan, Spotify berharga sekitar $320 per saham, naik dari sekitar $149 selama penawaran umum perdana pada tahun 2018.

Sahamnya tidak murah - hampir mencapai titik tertinggi sepanjang masa. Tetapi perusahaan terus membuat keputusan yang baik. Podcast eksklusif Michelle Obama adalah salah satu podcast paling populer di dunia tahun lalu, dan Spotify terus menemukan pemirsa baru dan cara baru untuk menghasilkan uang dari layanannya.

Ini sedikit lebih berisiko daripada beberapa saran lain di sini, tetapi mungkin sepadan dengan investasi jika Anda percaya pada masa depan podcasting. Masyarakat Pembina Amal!

Teladoc Health (NYSE: TDOC)

Ini adalah salah satu yang mungkin belum pernah Anda dengar, terutama jika Anda tidak menghabiskan banyak waktu dengan dokter Anda. Teladoc Health bekerja untuk menjauhkan orang dari kantor dokter, tren yang semakin kuat bahkan sebelum pandemi.

Mereka menyediakan platform bagi klien layanan kesehatan untuk bertemu dokter mereka melalui konferensi video (juga dikenal sebagai telehealth).

Teladoc telah melihat kunjungan virtualnya lebih dari tiga kali lipat tahun ini dibandingkan tahun sebelumnya, sebagian besar berkat pandemi. Tapi saya tidak berpikir ini adalah tren yang akan hilang begitu aman untuk meninggalkan rumah Anda lagi.

Banyak orang menemukan bahwa Anda dapat mengurus banyak kebutuhan medis Anda dari kenyamanan rumah Anda sendiri - jadi mengapa kembali jika Anda tidak perlu melakukannya?

Sementara penjualannya meningkat pesat, harga saham Teladoc juga meningkat secara signifikan selama setahun terakhir, berhenti sebagian besar di dekat kisaran $275. Namun, saya pikir ini masih merupakan pemain dengan posisi yang baik di bidang yang sedang berkembang, jadi layak untuk dilihat bahkan oleh investor pemula.

Tesla (NASDAQ: TSLA)

Tesla adalah salah satu saham favorit saya. Bukan hanya karena saya menghasilkan banyak uang dengannya, tetapi karena saya sangat terkesan dengan teknologi inovatif perusahaan dan potensi gangguan digital di masa depan.

Jika Anda sangat percaya bahwa kendaraan listrik adalah masa depan otomotif, dan Anda adalah penggemar visi berani Elon Musk, Tesla bisa menjadi tambahan yang solid untuk dompet Anda. Perlu diingat bahwa Tesla juga bukan hanya tentang mobil.

Perusahaan juga fokus untuk mengganggu sektor baterai dan membeli SolarCity beberapa tahun lalu. Seperti Apple, Tesla telah melakukan pemecahan saham tahun ini, dan harga sahamnya sekarang di atas $850 per saham.

Beberapa (termasuk Elon Musk) akan mengatakan bahwa stoknya terlalu mahal. Tapi saya pikir kita masih dalam tahap awal tentang apa arti Tesla bagi dunia... dan bagi investornya.

Saham Terbaik untuk Dibeli di Musim Panas

Saat kita memasuki musim panas 2021, vaksin telah diluncurkan di seluruh Amerika dan "pembukaan kembali" telah dimulai. Sejauh tahun ini, ini berarti keuntungan luar biasa bagi industri yang telah dikuasai pada tahun 2020, seperti stok energi dan barang-barang konsumsi.

Intip saja tabel di bawah ini yang menyoroti beberapa pemenang S&P 500 terbesar tahun ini sejauh ini. Saham yang telah dijual dalam beberapa tahun terakhir (The Gap, Ford Motor) tiba-tiba kembali disukai.

SahamHasil 2021
Marathon Oil (NYSE: MRO)101.7%
Nucor (NYSE: NUE) 79.9%
Ford Motor Company (NYSE: F)69.6%
The Gap (NYSE: GPS)59.9%

Satu hal yang dimiliki saham dalam daftar ini? Mereka adalah saham bernilai, yang berarti pertumbuhannya tidak mengesankan seperti sebagian besar saham yang akan Anda temukan di daftar ini, tetapi mereka telah diperdagangkan dengan kelipatan murah (artinya, rasio P/E rendah) di tahun ini.

Sebaliknya, banyak saham pertumbuhan melihat penjualan besar-besaran antara Februari dan Mei.

Saat kita memasuki musim panas, banyak dari saham pertumbuhan ini telah pulih kembali, tetapi jika portofolio Anda menjadi terlalu didedikasikan untuk saham dengan pertumbuhan besar di masa depan dengan harga tertentu (seperti Tesla, Pinterest, dan Teledoc dari daftar di atas), Anda dapat mempertimbangkan untuk menambahkan perusahaan berikut yang tidak hanya diuntungkan dari "pembukaan kembali ekonomi", tetapi juga dihargai mendekati "saham nilai" yang telah mengungguli sejauh ini pada tahun 2021.

  • Disney: Tidak hanya taman Disney akan mendapat manfaat dari pembukaan kembali dunia, tetapi perusahaan juga akan melihat angin puyuh dari kembalinya film blockbuster di bioskop dan kapal pesiar.
  • Costco: Tahun lalu, penjualan Costco tumbuh 13% sementara laba tumbuh 15% meskipun ada pandemi. Dengan pesaing menutup bata-dan-mortir, Costco menghadapi persaingan yang menurun. Selain itu, Costco melihat penjualan online naik 50% pada tahun fiskal 2020. Bahkan setelah pandemi mereda, peningkatan Costco pada operasi e-commerce seharusnya terus memberikan manfaat.
  • Mastercard: Sementara sebagian besar belanja e-niaga menggunakan kartu kredit, dimulainya kembali pengeluaran vertikal seperti perjalanan akan memberikan penarik bagi MasterCard (dan pesaing seperti Visa) di tahun-tahun mendatang.

Tips Investasi Pasar Saham untuk Pemula

Setelah membahas rekomendasi saham untuk pemula di tahun 2021, dan mengulas daftar saham terbaik yang bisa dibeli di musim panas ini, kami akan melanjutkan dengan tips investasi pasar saham untuk pemula yang mudah banget.

Investasikan di Perusahaan yang Anda Pahami

Ini mungkin terdengar seperti akal sehat. Tapi saya telah melihat banyak orang berinvestasi di saham (dan dengan demikian, di perusahaan) atas saran seorang teman, sesuatu yang mereka dengar di berita, atau bahkan hanya karena iseng.

Seringkali, saya mendengar cerita mengerikan tentang saham yang kehilangan nilai dalam jumlah besar dalam waktu singkat, membuat saham hampir tidak berharga.

Untuk menghindari nasib ini, saya sarankan hanya berinvestasi di perusahaan yang mudah dipahami dan memiliki rekam jejak yang terbukti.

Misalnya, Anda menyukai Apple (AAPL) atau Amazon (AMZN). Keduanya merupakan investasi yang relatif langsung. Anda membeli saham di perusahaan dewasa yang mungkin akan Anda gunakan untuk layanannya — dan nilainya terus meningkat dari waktu ke waktu.

Tidak Ada Waktu Melihat Pasar

Menurut Oracle of Omaha, Warren Buffett, "mencoba mengatur waktu pasar" adalah kesalahan nomor satu yang dilakukan investor baru. Ini berarti tidak mencoba membeli saham ketika Anda berpikir harganya rendah - bahkan mungkin akan turun keesokan harinya.

Alih-alih, beli saham perusahaan yang kemungkinan akan meningkat nilainya dari waktu ke waktu — terlepas dari apa yang mungkin Anda dengar tentang perusahaan di berita atau dari teman.

Hindari Saham Penny

Jika kesepakatan itu terdengar terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, mungkin memang begitu. Ini terjadi pada hampir semua saham kecil, itulah sebabnya saya tidak merekomendasikannya.

Secara umum, perusahaan yang tersedia di bursa saham untuk beberapa sen tidak dalam posisi yang baik untuk tumbuh, dan karena itu tidak dapat menawarkan pengembalian yang kompetitif dari waktu ke waktu.

Pertimbangkan untuk Membeli Saham Fraksional

Tingginya harga banyak saham blue-chip merupakan penghalang umum bagi investor pemula. Misalnya, jika Anda hanya memiliki beberapa ratus dolar yang disimpan, Anda bahkan tidak dapat membeli satu pun saham Alphabet (GOOG), yang sekarang lebih dari $1.700, atau Amazon (AMZN), yang saat ini lebih dari $3.000!

Jika ini terdengar seperti situasi Anda, di mana Anda tidak memiliki banyak uang yang disimpan tetapi masih ingin mendapatkan saham preferen, Anda beruntung.

Perusahaan yang menawarkan saham pecahan:

  • Robinhood
  • Public
  • Stash
  • M1 Finance
  • Betterment

Hanya dengan $5, Anda bisa mendapatkan sepotong saham preferen. Saham pecahan ini dapat dibangun dari waktu ke waktu atau dijual seperti saham biasa.

Akhirnya, Anda mungkin dapat mengelompokkan beberapa saham utuh bersama-sama dengan tetap berpegang pada jalur dan membeli saham pecahan secara teratur.

Tetap di Kursus

Jika Anda ingin sukses di pasar saham, Anda tidak dapat menanggapi secara emosional perubahan pasar atau topik berita yang sedang tren. Berinvestasi dalam saham adalah permainan yang panjang.

Satu-satunya cara untuk benar-benar melihat pengembalian adalah dengan mengalami pertumbuhan majemuk, yang terakumulasi selama bertahun-tahun, saat Anda terus menginvestasikan uang Anda dalam dana tertentu.

Bahkan investor berpengalaman seperti saya jatuh ke dalam perangkap yang sama dengan menjual saham ketika mereka khawatir uang itu bisa turun tajam — karena pandemi, misalnya.

Sayangnya, kami menemukan dengan cara yang sulit beberapa bulan kemudian bahwa saham-saham yang dijual dengan kerugian sekarang lebih berharga.

Melanjutkan kursus juga berarti disiplin membeli saham dari waktu ke waktu. Temukan jadwal investasi yang sesuai untuk Anda - misalnya, membeli saham baru setiap bulan atau setiap tiga bulan - dan patuhi itu.

Jika Anda hanya membeli beberapa saham sekaligus, potensi keuntungan Anda akan jauh lebih rendah dibandingkan jika Anda membeli ratusan bahkan ribuan lembar saham yang sama selama beberapa tahun.

Memilih Portofolio Startup Terbaik

Ketika Anda membeli saham, Anda benar-benar membeli bagian dari perusahaan itu. Jika Anda masih tidak yakin harus mulai dari mana, saya sarankan untuk melakukan riset sendiri dan membuat rencana permainan sebelum berangkat.

Apakah ada perusahaan dalam daftar di atas dengan nilai, produk, dan layanan yang Anda setujui? Bagaimana dengan perusahaan lain yang tidak ada dalam daftar ini?

Menurut Anda siapa yang akan lebih tua dalam 30 tahun ketika tiba saatnya untuk membayar pensiun mereka? Setelah Anda mengidentifikasi beberapa perusahaan yang sesuai dengan kriteria Anda dan mengambil risiko, langkah selanjutnya adalah membeli saham di akun pialang Anda.

Dengan mengikuti tip di atas, dan berinvestasi di salah satu saham yang tercantum di atas, Anda akan senang melakukannya. Inilah cara menemukan saham yang tepat untuk Anda sehingga uang Anda tumbuh sambil menjalani kehidupan yang lebih baik.